Viral! Harga Laptop Kemendikbud Rp 10 Juta Per Unit Dengan Spek Rp 5 Juta

Viral! Harga Laptop Kemendikbud Rp 10 Juta Per Unit Dengan Spek Rp 5 Juta

Tagar “32 GB” tentang rencana pemerintah untuk memberikan laptop ke sekolah untuk membantu pembelajaran jarak jauh menjadi viral di media sosial baru-baru ini.

Laptop desain ini belum banyak dikembangkan di luar negeri karena fokus pada revitalisasi sektor lokal. Pemerintah bekerja sama dengan beberapa kampus di Indonesia untuk merancang laptop ini, termasuk merek lokal.

BACA JUGA: Bantalan pendingin laptop dapat menyelamatkan komputer dan kaki Anda

Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi Nadiem Makariem bersama tim Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan merancang rencana digitalisasi pendidikan untuk Indonesia dengan menggandeng brand lokal untuk mendistribusikan laptop.

Untuk meningkatkan daya saing di dalam negeri, sebanyak Rp 2,4 triliun dialokasikan untuk 250 ribu laptop, atau Rp 10 juta dialokasikan untuk satu laptop. Nama program laptop ini adalah Laptop Lokal Merah Putih. Sayangnya, upaya ini justru menjadi polemik di kalangan mahasiswa.

BACA JUGA :  10 Keunggulan Windows 11 Yang Perlu Anda Ketahui

BACA JUGA: Kemendikbud Jelaskan Alasan Harga Laptop Rp 10 Juta Per Unit

Pasalnya, harga laptop seperti ini hanya 32GB. Mereka merasa spesifikasi ini tidak sepenuhnya membuat apa-apa. Selain itu, ada banyak laptop dengan harga yang sama, tetapi lebih berharga dalam banyak hal lainnya.

Akhirnya tag 32 GB menjadi perbincangan hangat di Twitter yang sebagian besar adalah pelajar. Seperti beberapa pendapat dari dua siswa berikut ini. “Saya rasa 32GB saja tidak cukup. Bayangkan saja mahasiswa kita tidak hanya mengisi laptop kita dengan hal-hal seperti Microsoft. Terkadang saya juga merasa perlu menginstal aplikasi editing untuk belajar AI (Addobe After Effects, dll)” , Kata salah satu siswa, Lala (nama samaran).

BACA JUGA :  Kemdikbud Salurkan Rp13,2 T Untuk Uang Kuliah Tunggal (UKT) Dan Kuota Internet

Rara merasa jika hanya digunakan untuk pendidikan, RAM 36GB mungkin sudah cukup. Namun, menurutnya, sekolah juga membutuhkan laptop dalam jumlah banyak untuk menampung datanya.

BACA JUGA: Diperpanjang Hingga Akhir tahun! Cara Daftar Ulang Dan Cek Kuota Pelajar Gratis Kemdikbud

Karena itu, menurutnya, ini masih belum sebanding dengan harga sebuah laptop. Pada saat yang sama, seorang siswa bernama Ken (nama samaran) mengungkapkan bahwa dia sangat menentang proyek tersebut. “Saya tidak suka karena saya juga menggunakannya untuk bermain game dan mengedit.

BACA JUGA :  Smart Monitor baru Samsung seperti TV untuk PC Anda

Dengan harga ini, bagi orang yang tahu laptop, mereka akan memilih laptop lain dengan harga Rp 10 juta, tetapi spesifikasinya seperti komputer laptop. 30 juta rupiah ke atas,” katanya dalam wawancara.

Menurut Ken, harga RAM 36 GB tidak mendukung sektor pendidikan tertentu. “Tidak peduli apa itu, saya pikir itu tidak sepadan. Lebih baik saya membeli laptop atau macbook.”

Sumber: Suara.com