Macron menjamu utusan Trump usai ucapkan selamat ke Biden

Macron menjamu utusan Trump usai ucapkan selamat ke Biden

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengadakan pertemuan tertutup dan tenang pada Senin dengan kepala diplomat Presiden AS Donald Trump, petunjuk halus tentang fakta bahwa Prancis telah mengakui Presiden terpilih Joe Biden sebagai Amerika Serikat. Pemenang pemilu.

Penyambutan tanpa suara dari Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, yang setia kepada Trump, ke dalam Istana Elysee itu sendiri merupakan indikasi bagaimana pemerintah Macron benar-benar melihat ke dalam era Biden. Tidak ada konferensi pers yang diadakan, sehingga wartawan kehilangan kesempatan untuk bertanya kepada kantor Macron, menteri luar negerinya, Jean-Yves Le Drian, atau Pompeo apakah mereka membahas interpretasi mereka yang saling bertentangan tentang hasil pemilu AS. Tidak seperti biasanya, Le Drian bertemu Pompeo di Istana Elysee, bukan di kantornya.

Kantor Macron menggambarkan pemberhentian Pompeo sebagai kunjungan “kesopanan”. Departemen Luar Negeri mengatakan Pompeo dan Macron “membahas” ancaman utama terhadap keamanan global, upaya untuk melawan ekstremisme kekerasan, perilaku tidak stabil Iran, dan pengaruh jahat Hizbullah di Lebanon, menambahkan bahwa Pompeo juga menekankan pentingnya aliansi transatlantik, persatuan NATO, dan melawan pengaruh global.

BACA JUGA :  Sekitar 1000 pengunjuk rasa di Belarus ditahan polisi

Pompeo men-tweet foto dirinya mengenakan topeng wajah dengan bintang dan garis-garis pada pertemuan dengan “teman tersayang” Le Drian dan mengatakan mereka memiliki “diskusi penting” dan menulis di Twitter, “Tidak ada tantangan yang tidak dapat kami atasi ketika hubungan antara Amerika Serikat dan Prancis bersifat transatlantik.” Kuat.

Departemen Luar Negeri mengatakan Pompeo dan Le Drian membahas berbagai topik, termasuk NATO, upaya stabilisasi di Libya dan wilayah Sahel dan apa yang digambarkan oleh pernyataan itu sebagai “aliansi kuat kami melawan aktivitas jahat Partai Komunis China di Eropa.” Sifat aktivitas yang dituduhkan tidak dirinci.

Pejabat di tim Pompeo mengatakan pihak berwenang Prancis telah memberi tahu mereka bahwa pers tidak dapat diakses karena kekhawatiran akan pandemi. Pompeo tampaknya meragukan kekalahan Trump dalam pemilihan pekan lalu, berbicara alih-alih “transisi mulus ke pemerintahan Trump kedua.

BACA JUGA :  Kumpulan berita random populer versi warganetpos dalam seminggu part 2

” Macron minggu lalu berbicara melalui telepon dengan Biden untuk memberi selamat padanya. Sebelum bertemu Macron dan Le Drian, Pompeo meletakkan karangan bunga merah, putih dan biru di sebuah monumen untuk para korban terorisme di sebuah landmark Paris, Hotel des Invalides.

Upacara berlangsung sekitar satu menit. Amerika Serikat mendukung Prancis. Kami berduka atas para korban, berdoa untuk keluarga mereka, dan mengutuk dengan keras serangan bodoh ini terhadap warga Prancis yang tidak bersalah. “Tweet Pompeo. Liputan lengkap: Prancis Dari Paris, Pompeo pergi ke Turki, di mana dia akan bertemu dengan para pemimpin agama di Istanbul tetapi tidak dengan pejabat pemerintah.

Kata pejabat senior. Di Kementerian Luar Negeri, kurangnya pertemuan resmi di Turki karena masalah jadwal selama jeda singkat. Mereka mengatakan bahwa pertemuan diupayakan tetapi pejabat Turki tidak dapat datang ke Istanbul dari ibu kota, Ankara, selama Pompeo berada di sana. Pompeo dan mitranya dari Turki bermaksud untuk bertemu satu sama lain pada awal Desember di pertemuan para menteri luar negeri NATO.

BACA JUGA :  Google dan Microsoft janjikan miliaran dolar untuk membantu meningkatkan keamanan siber di AS

Para pejabat mengatakan pemberhentian Pompeo di Turki akan fokus pada mempromosikan kebebasan beragama dan memerangi penganiayaan agama, yang merupakan prioritas utama bagi pemerintah AS.

Pompeo akan membahas masalah agama dengan Patriark Ekumenis Konstantinopel Bartholomew I. , Yang dianggap “yang pertama di antara yang sederajat” di dunia Ortodoks, dan dengan Duta Besar Apostolik untuk Turki, Uskup Agung Paul Russell. Perhentian tur berikutnya akan mencakup kunjungan Untuk permukiman Israel di Tepi Barat yang dihindari mantan menteri luar negeri.