Seoarang anak Bangladesh raih penghargaan perdamaian anak internasional untuk karya anti cyberbullying

anak Banglades raih penghargaan perdamaian anak internasional untuk karya anti cyberbullying

Seorang anak laki-laki Bangladesh berusia 17 tahun memenangkan Penghargaan Perdamaian Anak Internasional tahun ini untuk karyanya memerangi cyberbullying di negaranya. Pemenang hadiah, Sadat Rahman, berjanji untuk terus memerangi pelecehan online hingga menghilang.

“Perang melawan cyberbullying itu seperti perang, dan dalam perang ini saya adalah seorang pejuang,” kata Sadat Rahman dalam upacara yang diadakan pada 13 November di Den Haag, Belanda. Dia menambahkan, “Jika semua orang terus mendukung saya, kita akan memenangkan pertempuran melawan cyberbullying bersama-sama.

BACA JUGA :  Vatikan minta Instagram selidiki "like" dari akun Paus

” Abdul Rahman telah mengembangkan aplikasi mobile yang memberikan edukasi tentang cyberbullying dan metode pelaporan kasus bullying. Dia mengatakan bahwa dia memulai pekerjaannya pada proyek tersebut setelah mendengar kisah tentang seorang gadis berusia 15 tahun yang bunuh diri akibat penindasan maya.

“Saya tidak akan berhenti sampai kami tidak menerima lebih banyak kasus melalui permohonan,” kata Abdel-Rahman pada upacara tersebut. Penghargaan ini hadir dengan dana lebih dari $ 118.000, yang diinvestasikan oleh KidsRights Foundation. Grup memilih proyek untuk mendukung masalah yang terkait erat dengan pekerjaan pemenang.

BACA JUGA :  Penemu kaset dan CD tutup usia umur 94 tahun

Di antara pemenang hadiah sebelumnya adalah aktivis hak asasi manusia Pakistan Malala Yousafzai. Aktivis iklim Swedia Greta Thunberg juga memenangkan penghargaan tersebut. Siswa yang menyelenggarakan acara March for Our Lives tahun 2018 ini juga menang setelah terjadi penembakan massal yang fatal di sekolah mereka di Florida, AS. Yousafzai memenangkan Hadiah Perdamaian Anak Internasional pada tahun 2013.

Setahun kemudian, dia memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian karena mengkampanyekan hak universal anak perempuan atas pendidikan. Youssef Zai memuji karya Abdul Rahman selama upacara tersebut. Saya berbicara melalui konferensi video.

BACA JUGA :  Macron menjamu utusan Trump usai ucapkan selamat ke Biden

Dia berkata: “Semua anak memiliki hak untuk dilindungi dari kekerasan, terlepas dari apakah itu fisik atau mental, atau offline atau online.” “Cyberbullying adalah pelanggaran hak ini.”